Miris, Puluhan Tahun Sungai Cilamaya Tercemar


KARAWANG- Pencemaran Sungai Cilamaya dan Bendung Barugbug sudah terjadi selama hampir 18 tahun dan paling parah terjadi sejak 2004.

Setiap musim kemarau dipastikan air sungai Cilamaya akan berubah warna menjadi hitam pekat dan bau menyengat.

Hal tersebut disampaikan aktivis lingkungan Hidup Oo Surachman

"Hampir 18 tahun warga yang berada di bantaran Sungai Cilamaya merasakan bau menyengat ," kata Kang Oo, panggilan akrab Oo Surachman, Minggu (9/8/20).

Permasalahan ini sudah muncul sejak puluhan tahun lalu, dan paling parah sejak tahun 2004, setiap tahun selalu mengirim surat Dinas LHK Karawang, untuk menangani kasus pencemaran air Sungai Cilamaya yang diduga dibuang perusahaan yang berada di wilayah hulu sungai seperti Kabupaten Purwakarta dan Subang.

"Masalah pencemaran air sungai Cilamaya selalu melaporkan ke dinas terkait," tandasnya.

Sementara kasus pencemaran Sungai Cilamaya dan Bendung Barugbug di wilayah Jatisari, Karawang, tersebut sering dikeluhkan masyarakat setempat, khususnya setiap musim kemarau. Dan Bendung Barugbug merupakan bendungan yang menampung dari dua sungai yaitu Sungai Cilamaya dan Ciherang.

Sebetulnya, kasus pencemaran sudah dilaporkan ke Provinsi Jawa Barat, meminta penanganan pencemaran tersebut, namun tidak pernah ada solusi kongkrit dalam mengurangi dampak pencemaran limbah tersebut.

"Seharusnya sudah ada solusi dampak pencemaran ini namun hingga kini tetap saja seperti tahun-tahun sebelumnya," tutupnya.(nd/red)
Lebih baru Lebih lama